umum

3 Jenis Tes untuk Evaluasi Pendengaran pada Anak-anak dan Orang Dewasa

Kehilangan pendengaran dapat terjadi karena sejumlah alasan, termasuk terpapar suara keras secara teratur, penyakit, obat-obatan tertentu, atau sebagai akibat dari proses penuaan normal. Audiolog adalah profesional terlatih dengan banyak pengetahuan dalam menentukan gangguan pendengaran, seringkali memiliki gelar Master dan Doktor. Karena setiap individu memiliki konfigurasi gangguan pendengaran yang sedikit berbeda, audiolog dapat melakukan serangkaian tes pendengaran yang aman dan tidak menyakitkan untuk menentukan rencana tindakan terbaik.

Tanda-tanda bahwa tes pendengaran mungkin diperlukan:

  • Mengalami kesulitan dalam memahami apa yang dikatakan orang lain, terutama di lingkungan yang lebih keras
  • Perlu meminta orang lain untuk mengulanginya sendiri
  • Kesulitan mendengar suara bernada tinggi, dan perlu menaikkan volume pada TV atau saat mendengarkan musik
  • Sering terdengar dering di telinga

Apa saja jenis tes yang digunakan audiolog untuk mengevaluasi gangguan pendengaran pada anak-anak dan orang dewasa?

Tes gangguan pendengaran untuk anak-anak

Jenis tes yang diberikan tergantung pada usia dan gejala anak. Bayi dan anak kecil diuji dengan sensor atau probe yang dapat mengukur pendengaran, sementara anak yang lebih besar mungkin diberi tes suara yang dapat memeriksa respons mereka terhadap nada atau kata-kata yang disampaikan pada berbagai volume, nada, dan / atau lingkungan kebisingan.

Jenis utama tes pendengaran untuk bayi dan bayi baru lahir dapat meliputi:

Tes batang otak auditori (ABR)

Jenis tes ini secara khusus memeriksa gangguan pendengaran sensorineural . Tujuannya adalah untuk mengukur bagaimana otak merespons suara. Seorang audiolog akan menempatkan elektroda di kulit kepala di belakang setiap telinga serta earphone kecil di dalam telinga. Serangkaian klik dan nada kemudian dikirim ke earphone, memungkinkan elektroda mengukur bagaimana otak anak merespons suara-suara ini.

Uji emisi otoakustik (OAE)

Selama tes ini, audiolog akan menempatkan probe kecil yang mirip dengan earphone di dalam lubang telinga anak. Probe ini kemudian akan merekam dan mengukur respons telinga bagian dalam terhadap suara untuk menentukan gangguan pendengaran.

Jenis utama dari tes pendengaran untuk anak yang lebih besar dapat meliputi:

Timpanometri

Tes ini memungkinkan audiolog untuk menentukan seberapa baik gendang telinga anak bergerak, dan juga dapat mengidentifikasi infeksi telinga atau penumpukan cairan atau kotoran. Alat kecil akan ditempatkan di dalam saluran telinga untuk mendorong udara ke dalam telinga dan memungkinkan gendang telinga untuk bergerak maju mundur. Mesin kemudian akan merekam gerakan ini pada grafik yang dikenal sebagai timpanogram.

Pengenalan ucapan dan kata

Tes ini dapat menentukan tingkat kemampuan seorang anak dalam mendengar bahasa lisan. Selama tes, seorang anak akan memakai headphone dan akan diminta untuk mengulangi beberapa kata sederhana yang diucapkan dengan volume yang berbeda. Ini dapat dilakukan di lingkungan yang tenang dan bising untuk mengevaluasi kemampuannya membedakan ucapan dari kebisingan latar belakang.

Tes gangguan pendengaran untuk orang dewasa

Mirip dengan anak-anak, orang dewasa dapat dites untuk gangguan pendengaran dengan tes bicara, serta Otoacoustic Emissions (OAEs), Auditory Brainstem Response (ABR), atau tes tympanotomy. Tes lain untuk orang dewasa dapat meliputi:

Pengujian nada murni

Juga disebut sebagai audiometri nada murni, jenis tes ini menggunakan konduksi udara untuk menentukan kemampuan pasien dalam mendengar suara pada nada dan volume yang berbeda. Pengujian ini dilakukan di dalam ruangan kedap suara dengan menggunakan headphone yang dirancang khusus. Sejumlah suara akan disiarkan melalui headphone, di mana pasien akan diminta untuk mengangkat tangan atau menekan tombol sebagai tanggapan. Setelah tes selesai, hasilnya diplot pada audiogram untuk menampilkan representasi visual dari gangguan pendengaran pasien.

Pengujian konduksi tulang

Ini adalah tes nada murni lainnya yang mengevaluasi respons telinga bagian dalam terhadap suara. Alih-alih menggunakan konduksi udara, tes ini dilakukan dengan menempatkan konduktor di belakang telinga yang mengirimkan getaran kecil melalui tulang langsung ke telinga bagian dalam. Hasil dari tes nada murni dan konduksi tulang dapat digunakan bersama untuk menentukan derajat gangguan pendengaran pasien.

Pengujian refleks akustik

Tes ini melibatkan pengukuran kontraksi otot tak sadar yang ditemukan di telinga tengah. Ini digunakan untuk menentukan jenis gangguan pendengaran serta lokasinya, seperti ossicles, koklea, atau saraf pendengaran.

Jika anda atau anak anda mengalami masalah pendengaran, AQM Hearing Center bersedia membantu anda untuk mendapatkan manfaat dari alat bantu dengar, anda dapat datang langsung ke Klinik Pendengaran Depok AQM yang berada di Ā Konserta Co-Working Space, Jl. Ir. H. Juanda No. 43 Depok.

Klinik Pendengaran Depok AQM Hearing Center menyediakan berbagai layanan yang dapat menjadi solusi masalah pendengaran anda. Segera konsultasikan masalah pendengaran anda ke AQM Hearing Center sekarang juga.

Similar Posts